ACARA NATAL UMUM 24 DESEMBER 2011

PARTORDING NI ACARA

NATAL UMUM

HKBP SE-RESSORT PERUMNAS II

BEKASI

================================

01.PANGARADEON

A.     Sude parhobas marpungu di ruang Konsistori

B.     Prosesi (mamasuhi Gereja)

1.      Siboan Lilin Natal : Galak

2.      Pemimpin Liturgis/Paragenda

3.      Parjamita

4.      Sude Parhalado

 C.      Mardalan barisan prosesi:

… Di tingki mardalan barisan prosesi adong ma na mangendehon Nyanyian Song Leader BE. HKBP No.616:1 “Uli na i di borgin na badia…

      Uli na i di borgin na badia humirdophirdop do bintang disi.

      Di borgin i do tubu Sipalua di panggagatan di Betlehem i.

      Portibi on dangol gok haholomon marnida sondang ni Tuhanta i.

      Uli na i marende do suruan di borngin i do tubu Kristus i

      Di borngin i do tubu Kristus i.

      O Holy Night the stars are brigtly shining it is the night of the dear Saviour’s birth. Long lay the world in sin and error paining till He appeared and the soul felt it’s wort. The thrill of hope the weary world rejoices for yonder breaks a new and glrorius morn. Fall on your kness o hear the angel voices oh night divine oh night when Christ was born. Oh night o holy night, o night divine.

 I.         HATA PATUJOLO

 L1 :   Selamat hari Natal ma di hita saluhutna ! Hamuna dongan sahaporseaon, mauliate ma tadok tu Debata ala diloas dope hita marpungu di tingki on, laho manghalashon parningotan di ari hatutubu ni Tuhanta Jesus manobus dosa ni portibi on. Domu tusi taparade ma dirinta asa tasomba Tuhantai dibagasan dame dohot las ni roha. Andorang so tapungka kebaktianta, jumolo ma hita martangiang dibagasan rohanta be, martangiang ma hita.

1.     Marende BE No.57  “Nunga Jumpang Muse”

      Nunga jumpang muse ari pesta i, hatutubu ni Tuhanta Jesus i

      Tuat do Ibana sian surgo i mebat tu hita on

      Hasangapon di Debata dame dame ma di jolma

      Lasniroha ni Debata hajolmaon muse.

 

      Beta ale dongan tu Betlehem i, itasomba ma dakdanak na disi

      Na tinongos ni parasi roha i, Debata Ama i

      Hasangapon, du………

(jongjong)

      Somba nami ma di Ho na tubu on Ho siboan dame tu portibi on

      Sai pasaorhon ma tu rohanami on dameMi o Jesus

      Hasangapon, du………

2.     VOTUM – INTROITUS – TANGIANG

L1        :           Marhitehite Goar ni Debata Ama dohot Goar ni AnakNa Tuhan Jesus Kristus dohot Goar ni Tondi Parbadia, na tumompa langit dohot tano on.

J     :   Amen

L2        :           Marolopolop tu Debata ma ho, ale sandok tano on, endehon hamu ma hamuliaon ni GoarNa, marmulia ma bahen hamu puji-pujianNa.

J     :   Pinuji ma Debata Jahowa, sasadasa do mambahen halongangan.

L1     :  Ai naung tubu do di hamu saborngin on, di huta ni si Daud, Sipalua i, ima Kristus Tuhan i.

J     :   Pinuji ma Debata Jahowa, sasadasa do mambahen halongangan.

L2     :  Beta hita manungkap dohot marsomba, marsinggang ma hita tu jolo ni Jahowa Sitompa hita, ai Ibana do Debatanta jala hita bangso na pinarmahanNa. Pajojor hamu ma di tongatonga ni angka sipelebegu hamuliaonNa i, di tongatonga ni saluhut bangso angka na binahenNa i. Haleluya.

J     :   (Mangendehon) Haleluya, haleluya, haleluya

L1     :  Martangiang ma hita: Ale Tuhan Debata Amanami na di banua ginjang. Marroha Ama do Ho tu hami halak pardosa na dangol on. Dilehon Ho do AnakMu na sasadai, Tuhan Jesus Kristus, asa porsea hami jala dapotan hangoluan marhite sian Ibana. Namangido ma hami nuaeng tu Ho, suru ma TondiM na badia i tu rohanami, asa manahan hami sahat ro di ujungna dibagasan haporseaon na sintong, jala asa marlas ni roha hami marhitehite AnakMu Tuhan Jesus Kristus Tuhannami, Amen.

(…Hundul…)

3.     Marende BE No.598  “Bege Ende ni Suruan”

      Kristus Raja sian surgo tuat tu portibi on

      Tubu sian si Maria lao manobus hita on

      Debata na so tarida gabe daging songon hita

      Nunga raphon hita be Jesus i, Immanuel

      Ende ni suruan i, sangap ma di Tuhan i.

      Jesus Raja Hadameon sondang hatigoran i

      Panondang ni hangoluan di saluhut jolma i

      Dirumari do diriNa lao manobus manisia

      Asa unang mate be ala ni dosana be

      Ende ni suruan i, sangap ma di Tuhan i.

 4.     MANJAHA PATIK

L2     : Patik ni Debata di pesta natalta bodari on, dipillit do sian Titus 2 : 11 – 12,  Ai nunga tarida asi ni roha ni Debata sibahen haluaon ni saluhut jolma. Diajari do hita asa tasoadahon roha na so daulat ro di angka hisaphisap tano on, asa taparangehon hatomanon, hatigoran dohot hadaulaton, tagan di hasiangan on. Ido sahatna martangiang ma hita mangido gogo sian Debata.

J     :   Ale Tuhan Debata sai pargogoi ma hami mangulahon na hombar tu patikMi, Amen.

 5.     KOOR:

6.     Marende BE No. 53 “Di Betlehem Do Tubu”

      Tu holong ni rohaNa hubonom rohangkon

      Hulehon di Ibana sude na di au on

      Olo, olo, sude na di au on.  (Jongjong)

7.     MANOPOTI DOSA & BAGABAGA HASESAAN NI DOSA

L1 :   Huria ni Tuhanta, jongjong do hita nuaeng di adopan ni Debata   Nabadia, dibagasan unduk dohot serep ni roha, tatopoti ma dosanta di jolo ni Debata. Jumolo ma hita martangiang na hohom di bagasan rohanta be.

(Martangiang na hohom huhut diiringi organ na angonangon sian BE    No. 182:1)

L2 :   Ale Amanami jala Debatanami na di banuaginjang, parasiroha na sumurung mida hami. Huparhatutu hami do dosa dohot pangalaosionnami na godang i di joloM. Tatap ma hami marhitehite asi ni rohaM, jala sesa ma dosa nami saluhutna ala ni panghophopon ni Anak haholongan ni rohaM, Tuhan Jesus Kristus sipangolu hami.

J     :   Asima rohaM Tuhan, mida au pardosa on.

L1 :   Bagabaga ni Debata taringot tu hasesaan ni dosa: Songon on do panghaholongi ni Debata di portibi on, pola do AnakNa na sasada i dilehon, asa unang magi ganup na porsea di Ibana, asa hangoluan na saleleng ni lelengna di ibana. Hasangapon ma di Debata na di ginjang

J     :   Amen.                                                                                       (Hundul)

8.     Marende BE No.52 “Hatuaon Do”

      Hatuaon do las ni roha do hatutubu ni Jesus i

      Mago do jolma ro ma Tuhanta, las be las be ma rohanta i  (2X)

      Hatuaon do las ni roha do hatutubu ni Jesus i

      Domu do hita tu Debatanta, las be las be ma rohanta i  (2X)

 9.     KOOR: 

10.       MANJAHA EPISTEL: LUKAS 2:1-14

L2 :   Turpuk epistel di pesta natalta di borngin on, tarsurat do di Lukas 2:1-14, songon on ma didok di turpuk i: Dung i ro ma uju i parenta sian Kesar Augustus, ingkon suratan nasa jolma di gomgomanna.

 J     :   Pamilangon parjolo ma i, uju digomgomi si Kirenius tano Siria.

L1 :   Jadi borhat ma sasude, asa disurati, ganup tu bona ni pinasana.

Baoa: Borhat ma nang si Josep, na sian Galilea, sian Nasaret, nangkok tu luat Judea, tu huta ni si Daud, na margoar Betlehem, ala sian pomparan jala marga ni si Daud ibana, pasurathon dirina rap dohot si Maria, oroanna i, naung gabegabean.

Wnt: Jadi di na disini nasida, gok ma ari ni hangoluanna. Ditubuhon ma anak buhabajuna, diborhos ma, dipeakkon ma tu bagasan panggagatan, ala so adong inganan na asing di parmianannasida.

L2 :   Jadi adong ma marborngin di ladang na disini angka parmahan, mangingani pinahannasida.

Naposo:  Jadi didapothon sada surusuruan ma nasida, jala marsinondang ma sangap ni Tuhan i humaliang nasida, gabe mabiar situtu ma.

L1 :   Alai didok surusuruan i ma tu nasida: Unang mabiar hamu; ai barita halalas ni roha godang do huboan tu hamuna, parsaulian ni sandok bangso i.

J     :   Ai naung tubu do di hamu saborngin on, di huta ni si Daud, Sipalua i, i ma Kristus, Tuhan i!

L2 :   On ma partinandaan di hamu: Posoposo do dapotonmuna, na binorhos peak di panggagatan.

L1 :   Jala tompu ma adong dongan ni surusuruan i torop angka parangan parbanua ginjang, dipuji nasida do Debata, mandok:

J     :   Hasangapon ma di Debata di ginjang, dame ma di tano on, di angka jolma halomoan i.

L2 :   Ido sahatna, Martua ma na tumangihon hata ni Debata jala na umpeopsa.

J     :  Amen.

11.       KOOR:

 12.       Marende BE No.602 “Di Natal Na Parjolo i”

      Di natal na parjolo i, parmahan marbongin di ladang i

      u si do ro suruan i, mandok nunga sorang Mesias i

      Noel, Noel, Noel, Noel, tubu raja ni Israel

      Antong marende hita on, di Raja ni langit nang tano on

      Napaluahon hita on sian huaso ni portibi on

      Ref.: Noel, Noel,…..

13.       Perenungan – Pagalak Lilin – Manghatindanghon Haporseaon

L1  : Hamu dongan sahaporseaon di bagasan Tuhan Jesus Kristus. Saleleng ni portibi on do pe hita sai na adopanta ragam ni angka parungkilon dohot sitaonon. Marsirang do hita dohot na tahaholong ala ni hamatean, maol situtu dapotan parkarejoan, ala ni krisis ekonomi torop na di PHK sian parkarejoan na gabe sumber ni ngolu siganup ari di tongatonga ni keluarga. Masa muse ma bencana alam na mambahen torop jolma agoan hosa dohot sinadonganna. Sai tongtong do pe hita  bobonosan jala mabiar ala ni teroris na sai manggogo do pe sahat tu tingki on dohot lan angka na asing na mambahen lam gale haporseaonta, marsahit pamatang nang tondinta.

L2  :  Mangadopi saluhutna i, naeng ma hita mangolu di bagasan haporseaon  naung dihaol Debata do hita di bagasan holongNa asa tarbahen hita mamolus parungkilon dohot sitaonon na masa di pardalan ni ngolunta di portibi on. Holan tu Debata ma hita marposniroha dohot marpanghirimon asa monang hita sahat ro di ujungna. Marhite parningotan ari hatutubu ni Jesus Kristus di borngin on, naeng ma lam togu PANGHIRIMONTA tu Debata. Ai didok hata ni Debata do di Jesaya 41:13 “Ai ahu do Jahowa Debatam, na maniop tanganmu siamun, jala na mandok tu ho: Unang ho mabiar, ahu do mangurupi ho.”

H   :  Ai gomos do ditiop rohangku: Ndang tarbahen sirang hita sian holong ni roha ni Debata, na di bagasan Kristus Jesus Tuhanta i: Manang bahenon ni hamatean manang hangoluan, nang bahenon ni angka surusuruan nang angka harajaon, nang na masa nuaeng, nang na masa sogot, nang angka hagogoon pe, manang bahenon ni na di ginjang nang na di toru, ro di nasa na tinompa pe.

L1  :  Marlas ni roha, i do joujou ni Natal ala nunga sorang Jesus Kristus tu portibi on laho paluahon hita. Alai ra torop do sian hita na so jumpangan las ni roha di Natal borngin on. Boi do i ala marsirang hita dohot na tahaholongi naung borhat mandapothon Tuhanta. Tung maol do marlas ni roha di tingki sorat hita ala ni parungkilon dohot sitaonon. Marhitehite Natal di borngin on, MARLAS NI ROHA ma hita di bagasan Tuhan i; jala tahaporseai ma na tongtong do di dongani jala dipargogoi Debata hita di angka parungkilon dohot sitaonon na taadopi nuaeng nang tu tingki na naeng ro.

Solo: (Mangendehon BE No.616 : 3   “Ulina i di borngin na badia”)

          Uli na i sude marlas ni roha,  Ala naung songgop harajaonNai

          Huria i ria do ro marsomba, Mamuji Raja na sun sangap i

          Ibana do panondang hangoluan, Na mangalehon pangkirimon i

          Uli na i marende do suruan di borngin i do tubu Kristus i

          Di borngin i do tubu Kristus i.

§  Di tingki marende solo, ro ma Parjamita tu langgatan mangadop ruas,

§  Dungi ro ma muse sude parhalado huhut maniop lilinna be mangadop tu parjamita laos jongjong ma saluhutna ruas.

§  Galahan ni parjamita ma lilin na tiniop ni parhalado jala

§  Borhat ma parhalado manggalahi lilin ni ruas di ganup bangku,

§  Dung galak sude, diintopi ma lampu jala dohonon ni parjamita ma,

Pj  :   (Dung mintop lampu) Nunga galak be lilin di tongatonganta, ima hataridaan ni panondang i. Jangkon ma sondang na sian Tuhantai, las ma roham manjalo, laos tendehon ma hatutubuna i. (Di tingki marende mulak ma parjamita tu hundulanna)

J     :   (Mangendehon BE No.54    “Sonang ni bornginnai”)

          Sonang ni bornginna i uju ro Jesus i, sonang modom do halak sude

          Holan dua na dungo dope, mangingani anakna Jesus Tuhantai

          Denggan ni bornginnai uju ro Jesus i, tu parmahan di betlehem i

          Dipaboa na di surgoi, nunga ro sipangolu Jesus Tuhantai.

          Godang ni tua disi, di naro Jesus i, tung malua pardosa muse

          Sian hamagoanna sude, ala ro sipangolu Jesus Tuhantai

L2 :   Hamuna angka dongan, las ma roham nunga saor be Tuhanta Jesus sipaluai tu portibi on, jangkon ma Ibana sian ungkap ni roham jala hatindanghon ma Ibana di ngolum.

J     :   Ido tutu, haluaon dohot las ni roha do diboan Tuhanta Jesus marhite hatutubuNa di Betlehem i, alani i hobas ma hita manghatindangkon Jesus sipalua i marhite gulmit ni ngolunta be.

L1 :   Antong rap dohot donganta sahaporseaon di sandok portibi on tahatindangkon ma haporseaontai, rap ma hita mandok:

J     :   Ahu porsea ……..du.                                                                  (Hundul)

14.       KOOR:

 15.       Marende BE No.62 “Halalas ni Roha Godang”

      Halalas ni roha godang nahubaritahon on,

      Nunga tubu sipalua di hita jolma on

      Hasangapon di Debata laos dame, dame, dame ma di jolma

      Lomo ni roha ni Debata do hita jolma on

      Ai saborngin on do binsar bintang di naholomi

      Sumondangi hagolapon nadirohanta i,

      Hasangapon di Debata…..du.

— organ —

      Sai sondangi ma rohangku ale Tuhan Jesus i

      Asa dohot au maruli di hatutubum i,

      Hasangapon di Debata…..du.

      Halalas ni roha godang sai songgopi rohangku

      Asa dohot au ummalo mamuji goarm i,

      Hasangapon di Debata…..du.

16.       JAMITA : JESAYA 7:7-14

17.       Marende BE No.605  “Las Ma Roham”

      Las ma roham Tuhanta ro, gumomgom sasude

      Ungkap roham jangkon rajam

      Marende ma sude, marende ma sude

      Marende marende ma sude

      Tano nang laut harangan i, nang awang awang i

      Hauma i nang sunge i, olophon Raja i

      Olophon Raja i, olophon , olophon Raja i.

— organ —

      Bura binaen ni dosa i, marujung ma disi

      Ai nunga ro Mesias i, mamboan dame i

      Mamboan dame i, mamboan, mamboan dame i.

      Ibana do Rajanta i, parasiroha i

      Natigor i na bonar i, parholongroha i

      Parholongroha i, parholong, parholongroha i

17. PARSURUON DI NGOLU SIGANUP ARI   — jongjong—

P    :  Huria na hinaholongan ni Tuhan Jesus Kristus. Nunga tabege Barita na Uli, panurirangon ni si Jesaya taringot tu na gabegabean sada namarbaju, jala tumubuhon sada anak, jala bahenon ma goarna: Immanuel. Panurirangon on nunga masa di na sorang Jesus Kristus di bara ni pinahan ni Betlehem na tapatupa parningotan hatutubuNa i di borngin on. Ibana do Sipalua hita sian huaso ni dosa dohot hamatean. Alani tajanghon ma Ibana tu rohanta asa Ibana na marhuaso disi unang adong na asing.

J     :  (mangendehon) BE.53:2    “Di Betlehem do tubu”     BL.51

Tu holong ni rohaNa hubonom rohangkon

         Hulehon di Ibana sude na di au on

         Olo, olo sude na di au on

P    :  Manang aha pe na masa di ngolunta, las ni roha arsak pe, tongtong ma tahaholongi Jesus Kristus naung ro manopot hita jolma pardosa marhitehite na gabe pasupasu hita tu saluhut halak. Immanuel: “Donganta ma Debata”. Donganan ni Debata do hita patupahon saluhutna i.

J     :  (mangendehon) BE.53:3    “Di Betlehem do tubu”     BL.51

Sai naeng haholonganhu Ho ale Tuhanhi

         Nang marsak, las rohangku ingkon lam ganda i

         Olo, olo, ingkon lam ganda i

18.    TANGIANG DOHOT ENDE PASAHAT PELEAN    Jongjong

P    :   Tapasahat ma peleanta tu Debata, martangiang ma hita !

          Ale Debata, Amanami na di banua ginjang. Hupuji hami ma Ho, ala saut  sude tahiM naung sinangkapMu andorang so ojak dope hasiangan on. Na so tarlehon portibi on, dilehon Ho do tu hami.  Ai anakMu na sasada i dilehon Ho bahen haluaonnami….

          Angkup  ni i, Ho do na umpasupasuhon angka silehon-lehon na denggan na huharingkothon hami di ngolunami. Sian na nilehonMi hupasahat hami nuaeng gabe sombanami tu Ho. Jalo ma i, jala pasupasu asa manumpak tu na uli di panghobasion ni huriaM di parsamean STT HKBP, marhitehite Kristus Jesus Sipalua i, tangihon ma hami. Amen

H   :   (mangendehon)  BE. 49 : 7  “Sai Ro Ma Tu Bara”        BL. 47

          Antong, rohanami ma peleanMi, O Jesus, hasian, sai jalo ma i,

          Ias jala sonang ma baen angka i, tongtong gabe domu ma tu rohaMi.

19.    TANGIANG ALE AMANAMI, PASUPASU


Iklan

Komentar dimatikan

ADVEN III: HENDAKLAH KAMU MURAH HATI

ADVEN III: BERBELAS KASIH PADA SESAMA

(Ulahon ma na Denggan tu Donganmu, Ido Pangaradeon Manomunomu Kristus i)

Lukas 3:11-14

Saudara, di masa Adven ke-III  umat Tuhan  diarahkan  untuk  mengaplikasikan  buah dari imannya kepada Tuhan, dan seiring dengan waktu yang semakin dekat umat  hendaknya  menunjukkan aksi nyata dalam perbuatan baik melalui sikap berbelas kasih pada sesama. Di masa Adven ini kita banyak disibukkan dengan berbagai kegiatan baik di lingkungan gereja, masyarakat dan keluarga.  Momentum ini perlu dimaknai untuk mempertajam rasa belas kasih dengan saling membantu, mempertebal rasa solidaritas pada sesama, dan setiap orang yang mampu memaknainya secara positif akan menumbuhkan rasa persaudaraan yang lebih utuh dan bermakna. Namun sering terjadi momentum itu berlalu tanpa makna dan nilai  hanya sebatas perayaan saja. Dan Adven sebagai kesempatan  untuk mempertebal  spiritualitas serta menumbuhkan rasa kesetiakawan pada sesama, untuk itu  persiapan kita yang terutama adalah aksi,  dengan mengedepankan aksi  maka Adven menjadi jelas dan benar dalam diri kita masing-masing. Makna Adven yang sesungguhnya dinilai dari  apa yang  kita perbuat, bukan apa yang kita katakan, walaupun kata juga perlu tetapi haruslah sesuai dengan perbuatan.

Saudara, hidup berbagi dengan sesama adalah hal yang baik tetapi sulit dilakukan. Manusia lebih mengutamakan sikap individualisme, egoisme dan ketamakan. Dalam banyak hal manusia dihantui rasa  takut yang berlebihan, sehingga  banyak orang menghalalkan segala cara demi mencari keuntungan sendiri. Ditambah lagi sifat kedangingan yang lebih menunjukkan gaya hidup mewah, berlomba-lomba menunjukkan kekayaan demi gengsi. Bila situasi itu diperbandingkan dengan peristiwa kelahiran Tuhan Yesus sangat kontras perbedaanya,  hampir tidak dijumpai suasana kemewahan, tetapi suasana kesederhanaan serta kepolosan, namun bukan berarti Yesus tidak terkenal dan mulia. Mari kita lihat di banyak tempat perbelanjaan banyak disuguhkan berbagai produk yang menarik, menawan tujuanya agar kita tergoda dan mengikuti gaya hidup tersebut, kita menyaksikan warna-warni barang, pakaian yang menawarkan gaya hidup modern, membuat orang bersifat hedonisme (mengutamakan kesenangan daging). Dalam suasana Adven ini perlu kita renungkan secara mendalam, yang lebih utama adalah sikap dan prilaku yang mau berbagi, berbelas kasih pada sesama. Walaupun kita memiliki tetapi hendaknya dibarengi dengan perbuatan  untuk dapat menyisihkan sebagian berkat yang kita terima   untuk orang atau saudara/keluarga yang kita kasihi. Masih banyak orang membutuhkan uluran tangan kita mereka adalah saudara kita, ketika kita mampu berbagi akan menambah sukacita Adven.

Saudara, akhir-akhir ini kita memperhatikan  keadaan alam tidaklah lebih baik, cuaca yang semakin esktrim, diprediksi akan banyak bencana alam,  banjir, terjadi rob, air pasang laut menggenangi pesisir pantai, kita membaca di surat kabar bahwa air laut khususnya di wilayah Jakarta setiap tahun semakin naik dan permukaan tanah semakin menurun yang akibatnya akan ada daerah yang tergenang. Para ahli mengatakan semua itu karena ketamakan manusia yang mengambil  air tanah secara berlebihan, daerah resapan air semakin sempit, bangunan yang semakin banyak, membuang sampah sembarangan.  Kita semua akan tersentak menyaksikan peristiwa alam yang semakin tidak menentu ini,  kita menyaksikan jembatan Kutai Kertanegara yang diklaim sangat kokoh, kuat, tetapi akhirnya terputus, banyak korban harta maupun jiwa. Sudahkah kita semakin perduli atas apa yang kita kerjakan? Sudahkah kita semakin perduli pada alam ?  Kalau kita menghargainya dan bekerja dengan mutu yang baik akan menghasilkan sukacita bagi diri kita dan juga banyak orang, namun kalau pekerjaan itu asal jadi yakni  dari luar kelihatan sudah bagus tetapi kenyataanya tidak bermutu, akibat buruk akan menimpa kehidupan kita.  Hidup ibarat bangunan ada banyak hal-hal yang mendukung, bangunan kokoh karena saling menopang antara satu dengan yang lain, demikian juga  hidup   akan semakin kuat dan bermutu bila saling mendukung dalam segala hal. Di dalam pelayanan gereja juga demikian pertumbuhan akan terjadi  ketika semua aras pelayanan saling mendukung,  saling terkait sehingga tercipta sinergi yang baik. Namun apa yang terjadi hidup semakin penuh dengan sandiwara, tampilan luar bagus namun hakikatnya penuh dengan kebusukan. Di masa Adven ini perlu kita mengkaji ulang apa yang sudah kita lakukan, sudah mampukah kita berbagi dan bermurah hati ?.

Saudara, hidup tanpa berbelas kasih adalah hidup yang hampa, di dalamnya telah terjadi kekosongan jiwa yang berakibat pada kekerdilan pemahaman diri dan  orang lain. Jiwa yang kosong menjauhkanya dari rasa kasih, sehingga terjadi ketidakmampuan memahami hidup yang bermakna, hidup tanpa orang lain membuat kita kesepian dan jauh dari rasa bahagia. Di masa ADVEN ini sebagai masa pengenalan diri sekaligus mengisi kekosongan jiwa tersebut melalui karya Tuhan Yesus yang telah dilakukannya di dalam kasih dan pengorbananNya. Ia datang  melawat umatNya dan membaharui kehidupan ke arah yang baik. Isilah jiwa yang hampa itu dengan firman Tuhan, sebab firman itu memberi kekuatan dan pengharapan. Hiduplah dengan berbelas kasih dan hendaklah engkau  murah hati sebagaimana BapaMu murah hati. Ulahon ma na Denggan tu Donganmu, Ido Pangaradeon Manomunomu Kristus I, Amin.

 

Komentar dimatikan

ADVEN: MASA PENANTIAN

ADVEN II: MERINDU AKAN PERTOLONGAN TUHAN

JESAYA 63; 15-19; 64;1-3

 

Saudara, bertepatan di Minggu Advent ke- II ini  kita merayakan Jubileum 150 tahun HKBP, sebagai tanda ucapan syukur kepada Tuhan atas karya besar yang terjadi bagi gerejaNya HKBP. Semua warga HKBP berkumpul bersama, memuji dan memuliakan nama Tuhan. Semua mata tertuju kepada Tuhan, semua hati bersyukur dan semua pikiran terfokus kepada Tuhan yang telah memberikan kebebasan itu.  Dialah yang berkuasa dan bertindak atas seluruh kehidupan  umatNya  baik  hari ini, besok dan masa yang akan datang. Peristiwa Jubileum sebagai moment yang tepat untuk  disyukuri dan dimaknai untuk selalu  bersyukur dan mempererat persekutuan, sehingga mampu menjadi saksi-saksi Kristus di dalam melakukan misi pemberitaan Injil.  Masih banyak orang yang belum mendengarkan berita kesukaan itu, walaupun sudah banyak orang yang dipanggil untuk pemberitaan Injil. Injil harus tetap  diberitakan sebab kehidupan umat di dunia semakin kompleks yang akibatnya dapat mengaburkan terang itu sendiri. Sebagai orang percaya dipanggil untuk membawa terang agar kegelapan tidak menghalangi orang sehingga dapat berjalan tanpa dibayangi rasa ketakutan.

Saudaraku! siapakah yang dapat mengetahui bagaimana hidupnya di masa depan? Pengetahuan, akal budi manusiapun hanya dapat memprediksi namun tidak dapat memberi jaminan. Nabi Yesaya melihat bahwa Allah sendiri yang dapat menjamin kehidupan umatNya itu sebabnya umat diajak untuk merasakan, mengingat kembali bahwa Allah  yang bertindak, memanggil  dan memberi masa depan.  Ada banyak  orang bertanya, mengapa kehidupan kami dari dahulu seperti ini terus,  kenapa bangsa kami belum mampu menjauhkan diri dari korupsi? mengapa gereja kami seperti ini terus, tidak ada pertumbuhan, sibuk mencari-cari kekurangan?  Kembalilah pada iman dan hidup yang benar sebab kita semua adalah milik Tuhan dan akan  kembali kepada Tuhan. Jadi jangan mempermuliakan diri sendiri tetapi muliakanlah Tuhan dengan segala apa yang ada padamu. Manusia yang  menjauhkan diri dari hidup yang benar, akan selalu mempersalahkan orang lain dan melihat dirinya benar sehingga musuh utamanya adalah dirinya sendiri. Ketika ada orang mempersalahkan orang lain sebenarnya dia mempersalahkan dirinya sendiri. Dalam masa penantian ini (ADVENT) bisa muncul  pertanyaan, kapan Tuhan itu datang, dimana dan bagaimana itu terjadi? Ada orang yang memprediksi dengan dalih-dalih alkitab, tetapi hal itu belum terjadi. Memang kita terus menunggu, namun hal itu sudah menjadi kepastian. Ada perkataan” Menunggu adalah pekerjaan yang membosankan ” jangan-jangan ada umat yang sudah bosan, sehingga tidak lagi perduli pada sesamanya dan tidak lagi  mempersiapkan dirinya. Kita melihat manusia semakin egois, hedonisme (kesenangan daging) semakin merajalela, kasih semakin dingin,keperdulian semakin menipis. Kalau demikian, bagaimana kesiapan kita? Orang yang benar-benar mempersiapkan dirinya akan selalu  setia, sabar dalam segala hal, dan selalu berpengharapan. Kesiapan kita adalah tanda bahwa kita mengiginkan perubahan terjadi  dalam diri kita dan itu akan dilakukan oleh Tuhan. Perubahan itu terlihat di dalam sikap terhadap sesamanya, apakah dia masih mau memperhatikan sesamanya atau tidak. Tuhan menempatkan orang lain sebagai sesama bagi kita dan kita hidup ditengah-tengah mereka, hidup semakin baik dan harmonis ketika kita saling memperhatikan, saling mendoakan sehingga tercipta relasi yang saling menguatkan.

Saudaraku! ADVENT kedua ini mengingatkan kita bahwa Hari Tuhan semakin dekat, bersiaplah untuk menyambutnya, jangan lengah, tetapi bertekunlah dalam doa, puji-pujian dan ucapan syukur. Ibarat usia manusia di mana hidup semakin dekat pada kematian, ada akhir hidup. Hidup jangan hanya dilihat pada apa yang dialami selama  di dunia ini namun Tuhan Yesus telah menyediakan hidup baru bagi orang-orang yang setia menantikan kedatanganNya. Hidup itu bukan didasarkan pada apa yang dimiliki tetapi apa yang diimani. Firman Tuhan berkata, Imanmulah yang menyelamatkan kamu. Dalam menghadapai problema hidup sekarang ini ada banyak orang yang mengalami stress, stroke, sakit jantung, hidup kita semakin waswas, hal ini menandaskan  bahwa hidup kita penuh derita dan pergumulan, waktu  di dunia ini amatlah singkat. Jadi perlu waktu ini dan kesempatan ini  ditata dengan baik sehingga hidup lebih bermutu se dan mampu memberdayakan orang-orang yang ada di sekelilingnya. Dalam JUBILEUM ini mari kita bersekutu bersama, memadukan sukacita, menyebarkan berita kesukaan, meningkatkan pertumbuhan spiritualitas,  percaya pada apa yang difirmankan Tuhan, hal itu akan membuat kita semakin bermutu dan mengenal diri sendiri. Sebagaimana hidup manusia yang semakin maju menuntut sikap dan komitmen untuk lebih baik  dalam hal sikap dan tindakan untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah.  Tuhan sendiri yang membebaskan umatnya dan telah nyata dalam sejarah kehidupan dan hal itu terus berlangsung menuju masa depan yang baru,  dimana manusia meninggalkan apa  yang dimilikinya dan menerima apa yang diberikan oleh Tuhan. Apa yang kita miliki di dunia ini tidak menjamin keabadian, semuanya berlalu, namun kasih setia Tuhan yang telah dinyatakan di sini dan nanti menjamin keabadian. Jadi mari semua umat menyambutnya dengan sukacita, bersorak-soraklah hai semua bangsa sebab pembebasan telah tiba. SELAMAT BERJUBILEUM. Tuhan memberkati. Amin.

 

Komentar dimatikan

POHON DIKENAL DARI BUAHNYA

 

MINGGU AKHIR TAHUN GEREJAWI: BERBUAH DALAM PENANTIAN

Mateus 12:33-37

Saudara! Kita pernah mendengar pepatah yang mengatakan,  gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama. Pada umumnya manusia dikenang dan dikenal   dari perbuatanya, apakah itu  ketika dia masih hidup ataupun sudah tiada.  Semakin banyak orang berbuat baik  akan semakin banyak orang yang mengenangnya, ukurannya bukan kata tetapi perbuatan. Minggu  kita hari ini disebut  Minggu Akhir Tahun Gereja, mengingatkan kita  pada saudara-saudari yang telah dahulu meninggal, dan  sekaligus diingatkan  bahwa pada saatnya kita semua juga akan mengalami kematian. Tidak ada satu orangpun yang mengetahui hari kematianya, tetapi sudah dipastikan semua orang akan mengalami kematian, jadi tidak perlu menyesalinya tetapi mempersiapkan diri menjelang hari kematian. Semua orang menanti dan berharap memperoleh keselamatan, itu sebabnya kita perlu  setiap waktu dan kesempatan melakukan perbuatan baik dan berbuat sesuatu yang berguna bagi semua orang, supaya kita memperoleh mahkota kehidupan itu.   Dalam penantian itu perlu kita menanam kebaikan, dan menghasilkan buah yang baik dan berguna, sebab apa yang kita perbuat dan ucapkan, Tuhan  akan meminta pertanggungjawabannya.

Saudara! Jadilah pohon yang hidup dan hasilkanlah buah yang baik. Hidup kita ibarat pohon,  ada saat menanam, bertumbuh dan berbuah, layu dan akan mati dalam artian semua ada masanya.  Pohon akan tumbuh dan berbuah banyak bila ia dirawat dan dipelihara dengan baik yang akhirnya banyak orang suka datang untuk melihat dan menikmatinya. Demikian juga hidup kita semua ada masanya, ada masa lalu sebagai pelajaran/introspeksi, masa kini sebagai persiapan untuk menerima masa depan. Kita diajari untuk dapat mempergunakan semua pemberian Tuhan itu dengan baik dan bertanggungjawab dengan senantiasa   menjaga hati, mulut, untuk dapat menghasilkan hal-hal yang baik sebab semuanya keluar dari hati dan diucapkan oleh mulut. Hati kita perlu diterangi dengan Firman Tuhan dan membiasakan diri untuk mengucapkan hal-hal yang positif. Dalam kehidupan ini sering terjadi asal bicara tanpa memperhitungkan terlebih dahulu apa tujuan dan artinya, apakah itu berdampak baik atau buruk. Muara ucapan itu  dapat menjadi berkat dan dapat menjadi kutuk. Berkat bila hal itu dapat membangun dan dapat dipertanggungjawabkan, kutuk bila hal itu dapat menjerumuskan orang pada kebinasaan. Semua orang akan mempertanggungjawabkan segala ucapan dan perbuatanya dihadapan Tuhan, Dia akan mengadili semua orang dengan adil, dikatakan menurut ucapanmu engkau akan dibenarkan, dan menurut itupula engkau dihukum. Allah selalu memperhatikan ucapan dan perbuatan kita apakah sunguh-sungguh mencerminkan hal-hal yang berkenan kepadaNya. Dalam berucap orang dapat saja bersandiwara, diluar kelihatan baik tetapi dalam hatinya penuh dengan kebencian dan kebohongan. Memang manusia tidak dapat melihatnya hanya Tuhan yang mengetahui isi hati kita apakah yang kita ucapkan itu adalah kejujuran atau kepura-puraan. Pepatah mengatakan” Dalamnya laut dapat diukur dalamnya hati siapa yang tahu”. Dihadapan Tuhan tidak ada yang tersembunyi, jadi tidak perlu mendustai orang lain apalagi diri sendiri.

Saudara! Masa sekarang ini adalah masa penantian akan kedatangan Tuhan Yesus kedua kali. Keadaan hidup manusia semakin sulit, timbul banyak konflik, kejahatan semakin merajalela, egoisme. Semua keadaan itu tidak luput dari perhatian Tuhan, sekalipun manusia berusaha menyembunyikan dosa dan kejahatanya tetapi Tuhan mengetahuinya. Kita sebagai orang percaya yang turut menantikanNya perlu menjaga diri dan memfilter setiap kata dan ucapan apakah itu menyatakan kebenaran atau kebohongan. Kebohongan  tidak akan bertahan lama, cepat atau lambat akan ketahuan juga, jadi perlu diperdalam adalah melakukan kejujuran. Banyak orang tidak lagi merasa terbeban atas kebohongan yang dilakukanya, seakan-akan mereka  lebih banyak  didengar orang, lebih dikenal, lebih dihormati pada hal orang-orang yang selalu menyuarakan kebenaran sering dikekang untuk tidak berbicara. Setelah minggu ini kita masuk pada minggu ADVENT I, menantikan kedatangan Kristus. Kita sudah mulai disibukkan dengan acara advent maupun NATAL. Namun perlu kita merenungkan agar jangan terjebak hanya pada rutinitas saja, tetapi lebih penting kita dapat menghasilkan buah yang baik, kata dan perbuatan senantiasa berguna untuk membangun iman,    hati dan pikiran selalu mengarahkan orang pada Kristus. Ada dua peristiwa besar NATAL dan JUBILEUM, mengingatkan kita akan perbuatan Tuhan yang besar untuk keselamatan kita. Keselamatan itu telah dikerjakan Tuhan kepada kita untuk itu marilah kita bersukacita dan bersyukur karenannya. Hidup dalam penantian dengan selalu menghasilkan buah-buah yang baik, itulah yang diinginkan Tuhan. Amin.

 

Komentar dimatikan

BAGAIMANA MENGIKUT YESUS?

KASIH YANG NYATA : MENGIKUT YESUS DAN PIKUL SALIB

Mateus 10:34-39

 

Saudara, sebuah nyanyian rohani mengatakan, Mengikut Yesus Keputusanku!. Setiap orang percaya harus mengaku dan menyaksikan imanya ditengah-tengah dunia ini, dunia menjadi tempat  kita untuk menyaksikan kebenaran yang telah dibawakan oleh Yesus. Dia ingin  para pengikutnya bersedia membuat keputusan dan komitmen s pribadi. Hal ini sangat   penting mengingat akan semakin berat tantangan yang akan dihadapi baik dari dirinya sendiri maupun dari luar dirinya. Bagi Yesus tantangan itu harus dijawab bukan disesali, jawaban itu ditunjukkan melalui kesaksian hidup yang didasarkan pada iman kepadaNya.   Setiap pribadi diberi kebebasan untuk memilih, pilihan itu akan lebih baik bila didasarkan pada  iman dan pengenalanya pada Tuhan, pengenalan itu dapat  melalui pengajaran, bimbingan dan kotbah. Pengajaran Yesus yang mengutamakan kasih dan damai menjadi landasan berpijak  sehingga orang percaya dapat mengarahkan hidup pada jalan yang benar.  Membuat keputusan pribadi dalam rangka mengikut Yesus bukan sesuatu yang mudah tetapi pengalaman dan pengenalan pada Tuhan  membantunya untuk membuat keputusan yang tepat.

Saudara, Yesus mengajar dengan tegas bahwa mengikut Dia dibutuhkan komitmen diri ,sebab segala sesuatu yang tidak didasarkan pada komitmen   sering  membawa kemunduran dalam segala hal apalagi hal itu menyangkut iman kepada Yesus. Dibutuhkan sikap dan tindakan nyata  dari pribadi orang tersebut, mereka  bukan lagi  sebagai pendengar tetapi menjadi pelaku-pelaku firman.  Kedatangan Yesus membawa pembaharuan hidup, Dia mengubah situasi hidup kearah  yang lebih baik, di mana kebencian, perselisihan bukan lagi bagian dari hidup para pengikutNya. Pengikut Yesus diberi kemampuan untuk mengubah hidupnya sehingga dia bukan lagi orang yang mudah diombang-ambingkan keadaan dunia ini, ia bukan lagi sebagaimana yang diinginkan dunia ini, tetapi melakukan keinginan Tuhan. Sebagai orang percaya dipanggil  untuk mengubah, menerangi dan menggarami dunia ini. Hari ini gereja kita melaksanakan Peneguhan Sidi di mana anak-anak kita  menyaksikan dan  mengaku iman pada  Yesus, harapan kita semua apa yang sudah diterima dapat diterapkan dalam hidupnya. Perubahan sikap sudah harus terjadi di mana  mereka bukan lagi orang yang kekanak-kanakan yang mudah diombang-ambingkan pengajaran dunia ini tetapi sudah menjadi dewasa dalam iman dan pengenalan pada Kristus. Mereka telah dibekali dengan Firman Tuhan, sebagai dasar dan pedoman hidupnya, maka apa yang sudah dipelajari menjadi modal untuk dapat memfilter segala sesuatu yang dia lihat dan alami. Pilihan mereka tidak lagi didasarkan atas keinginan-keinginan sesaat tetapi sudah mampu melihat hidup (masa depan) yang baik. Bagi kita  hidup tidak  lagi didasarkan pada hal-hal yang fana, tetapi lebih  tertuju pada  kekekalan, pilihan orang percaya bukan lagi didasarkan pada apa yang dia lihat (yang bersifat fana) tetapi lebih tertuju pada apa yang dijanjikan oleh Tuhan yang bersifat kekal. Apa yang dilihat oleh mata secara kedangingan tidak selalu dapat memampukan kita lebih dekat mengenal Tuhan tetapi yang terutama  adalah mempertajam mata hati  atau iman pribadi kita kepadaNya. Iman kepada Yesus dan mengikut Yesus bukan hitung-hitungan secara materi atau kedangingan, tetapi lebih pada pengorbanan dan  kerelaan untuk menyerahkan hidup pada  Kristus. Jadi mengasihi Yesus adalah kerelaan untuk membuang sikap-sikap yang negatif dan mau berkorban bagi sesamanya. Kasih yang nyata kepada Kristus ditunjukkan pada kerelaan untuk mempersembahkan hidup kepadaNya sehingga hidup kita bukan lagi milik dunia ini tetapi sudah menjadi milik Tuhan. Tidak lama lagi gereja kita akan memasuki akhir tahun gerejawi, di mana kita diingatkan bahwa dalam hidup tidak ada yang abadi, ada awal dan ada akhir, ada kehidupan ada kematian. Kehidupan akan berakhir tetapi kasih setia Tuhan abadi selama-lamanya. Keabadian hanya ada pada Tuhan, dan tujuan hidup kita adalah kepadaNya, maka jadilah pengikut Kristus yang setia.

Saudara,  Tuhan telah memberi kita sukacita besar melalui JUBILEUM, dimana tindakan Tuhan telah nyata kepada kita sebagai umat pilihanya. Dia telah  membebaskan dan memberi  hidup yang baru dan hal-hal  yang ter utama dan berharga  telah diberikan Tuhan kepada kita yakni Hari pembebasan. JUBILEUM  itu  telah tiba dan melahirkan sukacita besar bagi umatNya. Pembebasan itu perlu ditunjukkan kepada semua bangsa melalui kesaksian iman baik melalui perayaan dan tindakan pembebasan bagi semua orang.  Keberadaan kita sebagai warga sorgawi  dan  sebagai warga duniawi perlu berkontribusi untuk mengubah keadaan hidup ke arah yang lebih baik.  Sebagai warga sorgawi dapat memancarkan, dan mengingatkan bangsa ini agar  nilai-nilai kebenaran wajib diterapkan kepada warganya. Suara kenabian perlu digelorakan melalui kehadiran semua umat dalam perayaan serta tindakan nyata di dalam kasih persaudaraan. Allah tidak mengiginkan kita untuk mensiasiakan kesempatan tersebut, setiap ada kesempatan, pengikut Kristus bertanggungjawab memberikan nilai  untuk membawa pembaharuan hidup.  Amin.

 

 

Komentar dimatikan

AIR BAH SURUT

ERA DAN BUMI BARU KEHIDUPAN UMAT TUHAN

KEJADIAN 8:18-22

 

Saudara! Dibalik setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup ini: suka maupun duka, sehat maupun sakit, menangis atau tertawa, mati atau hidup, pasti ada hikmat yang begitu berharga di dalamnya. Seorang bijak pernah berkata bahwa peristiwa hidup tidak memiliki makna tertentu, dan kitalah yang merumuskan makna atas semua peristiwa.  Tragedi  air bah – Tuhan memberi peringatan kepada umat manusia bahwa Dia menghukum orang-orang yang melakukan kejahatan, namun sekaligus menunjukkan kasih karunia bagi orang-orang yang menuruti perintahNya. Ini nyata dalam hidup Nuh dan keluarganya  serta binatang-binatang yang ada di dalam bahtera untuk melanjutkan dunia baru, era baru, tatanan kehidupan baru. Nuh tidak melupakan kebaikan Tuhan, dengan segera ia mendirikan mezbah, memberikan korban sembelihan, sebagai tanda ucapan syukur. Dia merasakan bahwa kehidupan yang diterimanya adalah anugerah Tuhan yang direspon melalui sikap mentalitas kesetiaan melakukan perintah Tuhan. Benarlah bahwa pengertian hidup hanya dapat dilakukan dengan menengok sejenak ke belakang, tetapi untuk menjalaninya kita harus serius melihat ke masa depan.

Saudaraku! Era baru, tatanan bumi baru adalah karya agung sang pencipta. Bagaimana kita memaknainya? Berilah hidupmu kepada Tuhan, sebab Dialah pemilik kehidupan. Dan  hidup yang kita hidupi sekarang sesungguhnya adalah berkat sekaligus menjadi berkat bagi orang lain dan alam ciptaan ini. Nuh didalam  iman dan kesetiaannya kepada Tuhan membuat dia  berkat bagi keluarga dan kelangsungan makhluk hidup ciptaan Tuhan.  Masa kini  hubungan manusia dengan alam ciptaan sepertinya mengalami ketidakseimbangan. Para penguasa dan pengusaha sesuka hati mengeksploitasi alam sehingga ekosistem kehidupan rusak dan mengalami sakit yang begitu parah. Akibatnya kehidupan kita sekarang menderita. Cuaca ekstrim dan pemanasan global membuat hidup kita gelisah. Banjir dan longsor menelan korban dan membuat hidup kita kehilangan ketenangan. Puting beliung merusak dan menghancurkan tatanan kehidupan yang sudah lama kita bangun. Manusia perlu menyadari bahwa ia adalah mitra Allah bukan untuk merusak namun untuk membangun dan memeliharanya.  Dalam hubungan dengan sesama, sering terjadi manusia menjadi mangsa bagi sesamanya, melakukan kekerasan bagi sesamanya,  saling menjatuhkan, terjadi persaingan yang tidak sehat. Manusia perlu mengevaluasi diri untuk kembali kepada kodratnya sebagai mandataris Allah. Manusia harus bertanggungjawab atas semua yang diberikan Tuhan kepadanya, dan  Tuhan mengiginkan agar umat yang telah diselamatkan itu mempersembahkan hidupnya kepada Dia.

Saudara! Dibutuhkan  komitmen diri untuk selalu setia dalam  memelihara alam ciptaan dan menjaga hubungan baik dengan sesamanya. Dengan demikian kasih setia Allah menjadi nyata yakni perlindungan, pemeliharaan bagi semua  umat yang setia kepadaNya. Penyerahan diri kepada Tuhan sebagai dasar membangun hubungan baik kepadaNya dan bagi sesama umat  manusia dan Allah telah menjanjikan keselamatan bagi semua ciptaanNya dimana  tidak lagi membinasakan segala yang hidup sebagaimana yang sudah terjadi.  Janji Tuhan itu tetap berlaku dan hal itu terjadi dimana dikatakan” Selama bumi masih ada, takkan berhenti-henti  musim menabur dan menuai, dingin dan panas, kemarau dan hujan, siang dan malam. Allah telah menciptakan segalanya dengan sempurna, jadi pada hakikatnya tidak ada ruang  bagi manusia untuk menghancurkanya. Manusia haruslah bekerja dan sunguh-sungguh untuk  mengelolanya agar  dipergunakan untuk kelangsungan hidup manusia itu sendiri.  Bumi yang kita tempati sekarang  bukanlah  milik kita sendiri  tetapi milik semua orang dari generasi ke generasi sehingga dengan  menjaga dan memeliharanya berarti kita melanjutkan kelangsungan hidup umat manusia. Hidup kita berada dalam kuasa pemeliharaan Tuhan, dan selama kita hidup perlu mewariskan sumber kehidupan bagi generasi berikutnya,  ada pepatah mengatakan” Janganlah mewariskan air mata kepada generasimu, tetapi wariskanlah mata air kepadanya”. Hidup kita menjadi mata air yang selalu memberi kesegaran dan kesejukan bagi semua orang jadi  selama kita hidup hendaklah setia dalam segala perbuatan yang baik dan  saling membangun melalui  apa yang sudah dipercayakan Tuhan kepada kita.

SaudaraKU! hidup yang membangun sesama ditunjukkan dalam persekutuanya dengan Tuhan dan membangun relasi yang baik dengan sesamanya. Hubungan dengan Tuhan tidak terlepas dari hubunganya dengan  sesama. Jadi bagi kita  sesama adalah berkat dan hal itu ditunjukkan dalam sikap dan perbuatannya yang senantiasa menyehatkan bukan menyakiti, memberkati bukan mengutuk. Hidup manusia berada di dalam Tuhan dan berada dalam penyertaanNya. Dia adalah sumber segala berkat baik jasmani maupun rohani. Di dalam Dia semuanya disatukan, dipersekutukan untuk suatu tugas mulia yakni membawa orang pada suatu kehidupan yang bahagia. Hidup bahagia telah dipersiapkan Tuhan kepada orang-orang yang setia dan percaya kepadanya. Mari saudaraku maknailah  bumi ini dengan karya kreatif berorientasi bumi yang layak dihuni. Cintailah bumi ini dengan karya konstruktif yang memihak kepada kehidupan supaya kita hidup untuk bersama-sama, dan bersama-sama untuk hidup. Amin.

 

 

 

Komentar dimatikan

SIAPA YANG BOLEH DATANG KEPADA TUHAN?

HIDUPKU DI RUMAH TUHAN: RITUS PENTING-TERPENTING PRAKSIS

Mazmur 15:1-5

Saudara! Apa yang kita lihat dan rasakan dalam persekutuan  di rumah Tuhan?  Tentu  setiap orang mengiginkan gereja  itu  ideal, cocok,  sesuai,  namun dalam kenyataan  sulit menemukan gereja yang ideal. Gereja masih di dunia dan menghadapi pergumulan dunia,  gereja masih terus berjuang.  Jadi siapa yang boleh menumpang di dalam rumah Tuhan dan  apakah kita  yang sudah datang ke rumah Tuhan sudah termasuk orang-orang yang baik, sempurna  dan benar? Tentu kita belumlah orang yang sempurna namun telah disempurnakan, jadi orang-orang yang menumpang di rumah Tuhan adalah orang-orang yang mau berubah dan disempurnakan oleh Tuhan.

Saudara, jati diri kita sebagai umat Tuhan, adalah menunjukkan sikap dan perbuatan yang positif dan membangun,. Jati diri itu menjadi pedoman dalam setiap sikap dan tindakan, yakni Tidak melakukan hal-hal yang bercela : dimana Kekudusan Tuhan menjadi dasar pijakan untuk bertindak serta bersikap dalam hubungan dengan sesama dan hubungan dengan Tuhan.  Hati dan pikiran manusia yang belum diubahkan oleh Tuhan  cenderung melakukan hal-hal yang amoral.  Akhir-akhir ini  kita mengalami  degradasi  moral,  kita  melihat  banyak orang  yang jatuh karena masalah  moralitas yang kurang baik. Terkadang orang tidak lagi malu menampilkan dirinya di ruang public pada hal  moralitasnya sudah bercela, berita perceraian, perselingkuhan, korupsi, sepertinya tidak lagi hal yang tabu, atau sudah membudaya,  lihat dalam tayangan di televisi, hampir setiap hari  menjadi tontonan dan sangat  menarik, sepertinya orang sudah mulai  permisif (menerima) perbuatan-perbuatan tersebut menjadi hal yang biasa. Berlaku adil serta hidup dalam kebenaran: Kita sering mendengar, “ kalau engkau berlaku adil dan jujur kamu tidak akan mendapatkan apa-apa”. Kamu akan dianggap bodoh dan tidak tahu apa-apa “. Benarkah demikian? Dari sudut duniawi bisa saja ada  benarnya, namun sebagai orang beriman tentu bukan dari hal-hal ketidakjujuran manusia memperolehnya?. Tidak menyebarkan fitnah : Fitnah lebih kejam dari pembunuhan, sebab kerugianlah yang terdapat di dalamnya.  Fitnah yang dilakukan seseorang akan mencelakakan dirinya sendiri. Jangan menyebarkan badai, karena badai itu dapat saja mencelakakan diri  sendiri. Apa yang engkau tabur itulah yang akan engkau tuai. Tidak menjadi batu sandungan. Setiap orang haruslah menjadi berkat bagi sesamanya, ia akan diterima dengan baik, apabila ia mampu menerima sesamanya dengan baik. Tidak memandang hina orang yang tersingkir.  Orang lemah adalah orang yang  kurang berdaya, ia akan berdaya apabila ada yang memberdayakan,  mereka haruslah diberi perhatian khusus, Jadi tugas kita adalah menghargai siapapun sebab mereka adalah sesama kita.  Namun di tengah persaingan hidup yang kompetitif  sekarang ini seringkali terjadi persaingan yang tidak sehat, dan menyebabkan kurangnya keperdulian terhadap sesama. Tidak cinta uang. Ada sebuah pepatah yang mengatakan bahwa  uang adalah hamba yang baik tetapi sekaligus menjadi tuan yang kejam. Uang memang perlu tetapi bukan menjadi jaminan kebahagiaan, dengan uang semua dapat dibeli tetapi tidak dapat membeli kebahagiaan.

Saudara, melakukan perbuatan baik adalah tanda orang yang menumpang di rumah Tuhan, setiap orang haruslah menjaga kekudusan itu janganlah menajiskan rumah Tuhan melalui sikap dan perbuatan yang bercela.  Rumah Tuhan hendaknya menjadi solusi dalam setiap permasalahan bukan menjadi sumber masalah. Walaupun dalam kenyataan memang sering terjadi, persoalan uang, kuasa, jabatan, dan lainya  sering menjadi sumber konflik,  mengapa karena manusia sering  kehilangan jati dirinya,  kepribadianya (karakternya) sangat rapuh, tidak mencerminkan  karakter Kristus. Hal ini menyebabkan  manusia  kehilangan arah dan tidak mampu  mempertahankan jati dirinya. Tubuhmu adalah Bait Roh Kudus, janganlah menajiskanya dengan tindakan yang dapat merugikan diri sendiri dan orang lain. Karena dengan demikianlah kita tidak akan goyah selama-lamanya. Gereja HKBP telah menetapkan tahun 2012 sebagai tahun Penelitian dan Pengembangan (LITBANG). Gereja kita mempergumulkan tingkat kehadiran jemaat, serta partisipasi jemaat yang sangat minim kepada gereja, ini mengundang pertanyaan, mengapa ?  Mengapa angggota jemaat  malas ke gereja, mengapa  persentase kehadiran di ibadah minggu tidak sampai 50 % dari jumlah jemaat? Mengapa disebut Kristen Kapal selam, dimana  pada waktu-waktu tertentu muncul ke permukaan, kemana selama ini?. Kita harus banyak merenungkan, jangan-jangan kita masih disebut Kristen KTP. Kita Kristen karena lahir dari keluarga Kristen, tidak mengalami pertumbuhan iman. Kita harus kembali pada Jati Diri kita sebagai umat yang telah dipanggil, dikuduskan dan ditetapkan oleh Tuhan, untuk dapat menjadi saksi-saksi Kristus di tengah-tengah dunia ini. Amin.

 

Comments (4) »

%d blogger menyukai ini: